Banyak Masyarakat Abai Prokes Setelah Vaksin, Satgas Khawatir Kasus di India Terjadi di Indonesia

Kepala Bidang Komunikasi Publik Satgas Covid 19, Herry Trianto menyampaikan, ada kenaikan mobilitas di tengah masyarakat menjelang bulan Ramadan 2021. Terlebih, mobilitas itu terjadi saat akhir pekan di pusat berbelanjaan di hampir seluruh kota di Indonesia. Herry pun mengingatkan agar masyarakat mewaspadai dengan baik kenaikan mobilitas ini.

"Memang benar ada eskalasi kenaikan di pusat pusat perbelanjaan di hampir seluruh provinsi di Indonesia sejak Maret, tepatnya pekan kedua Maret." "Ini yang memang harus kita waspadai dan umumnya terjadi di akhir pekan," kata Herry, dalam tayangan Youtube Kompas TV, Senin (26/3/2021). Herry menyebut, mobilitas ini sempat menurun setelah adanya pengumuman pembatasan aktivitas masyarakat.

Namun, akhir akhir ini, mobilitas masyarakat kembali naik. Tidak hanya di pusat perbelanjaan, Herry mengatakan, mobilitas masyarakat di antar daerah juga meningkat. "Mobilitas masyarakat juga meningkat di antar daerah," ungkap Herry.

Untuk itu, dua mobilitas yang meningkat ini membuat khawatir akan terjadi lonjakan kasus. Terlebih, banyaknya masyarakat yang mengabaikan protokol kesehatan setelah divaksin Covid 19. Menurut Herry, keabaian masyarakat ini membuat Satgas Covid 19 khawatir akan lonjakan kasus seperti di India.

"Apa yang terjadi di India (masyarakat abai protokol kesehatan setelah divaksin) sebenarnya sebagian sudah terjadi di Indonesia." "Dari awal Satgas sangat mengkhawatirkan euforia terhadap vaksin ini, menjadi banyak orang yang sudah divaksin berharap bisa mudik," kata Herry. Selain itu, masyarakat yang sudah divaksin merasa lebih percaya diri seakan tidak bisa terkena Covid 19.

"Mereka mengabaikan protokol kesehatan karena merasa sudah vaksin dan kepercayaan dirinya tinggi," ujarnya. Lebih lanjut, Herry pun membandingkan dengan mobilitas masyarakat saat menjalani ibadah puasa di tahun ini dengan tahun kemarin (2020). Menurutnya, situasi bulan Ramadan pada tahun 2020 masih terkendali dan sepi bahkan mencekam.

Herry mengatakan, kala itu masyarakat benar benar taat protokol kesehatan karena merasa masih takut dengan Covid 19. Berbeda dengan tahun ini, ia tidak menemukan situasi yang sepi dan mencekam setelah pulang kantor seperti tahun lalu. Untuk itu, ia mengingatkan agar masyarakat harus tetap mengikuti protokol kesehatan, meski telah menerima vaksin.

"Ini yang memang benar benar jadi perhatian, kita sama sekali ngga boleh jumawa." "Seperti yang terjadi di India, jangan sampai terjadi di Indonesia," tegasnya. Seperti diketahui, mantan Direktur Penyakit Menular WHO Asia Tenggara, Tjandra Yoga Adhitama ikut buka suara mengenai lonjakan kasus Covid 19 yang tengah menimpa India.

Sebelum mengalami lonjakan yang disebut 'tsunami' Covid 19, Tjandra membenarkan kasus Covid 19 di India sempat melandai. Dari biasanya 97.000 kasus perhari, turun sekira 9.000 kasus perhari pada Januari 2021 lalu. "Sebelumnya sudah turun 10 kali lipat dari 97 ribuan kasus menjadi 9 ribuan kasus pada awal 2021, tanpa vaksin," kata Tjandra, dalam tayangan Youtube Kompas TV, Senin (26/4/2021).

Kemudian, pada pertengahan April 2021, kasus Covid 19 di India tiba tiba melonjak sangat drastis. Bahkan, Tjandra menyebut, menurut informasi rekannya yang berada di India, 70 persen dari mereka memiliki keluarga hingga dirinya sendiri yang sakit. "Kemudian sekarang naik 30 kali lipat dari 10 ribuan kasus menjadi 300 ribuan kasus," kata Tjandra.

Tjandra pun menilai, ada lima faktor yang menjadi penyebab melonjaknya kasus Covid 19 di India. Pertama, lanjut Tjandra, setelah penurunan kasus pada awal 2021, masyarakat di India kendor pada protokol kesehatan. Bahkan, beberapa tempat umum yang sebelumnya sepi, berubah menjadi ramai seakan tidak terjadi pandemi.

Keramaian itu ditemukan di pasar, bioskop, hingga transportasi umum seperti kereta. "Kalau kita analisa sejauh ini ada lima kemungkinan, pertama 3M (menjaga jarak, memaki masker, mencuci tangan) kendor sekali," ujarnya. Faktor kedua, kata Tjandra, adanya gelaran acara besar besaran yang diadakan di India.

Mirisnya, gelaran acara tersebut umumnya tidak memperhatikan protokol kesehatan. "Kedua, harus diakui ada beberapa event besar, ada beberapa pilkada, upacara perkawinan, dan upacara kebudayaan dan keagamaan," ungkapnya. Ketiga, Tjandra menilai banyak masyarakat yang merasa percaya diri dengan keampuhan vaksin.

Padahal, saat ini, vaksinasi di India baru sekitar 10 persen, dari jumlah penduduknya sebanyak 1,3 miliar. "Nomer tiga ini soal vaksin, vaksin mereka sudah 132 juta, tapi itu baru sekitar 10 persen." "Ada dugaan juga mereka yang divaksin ini merasa percaya diri berlebihan sehingga tidak nenaati protokol kesehatan," terang Tjandra.

Kemudian, faktor keempat, Tjandra menduga adanya test dan tracing yang semakin turun perharinya. Terakhir, Tjandra menyebut adanya mutasi Covid 19 di India membuat penyebab melonjaknya kasus. Tidak hanya mutasi B117 dari Inggris, ia menilai India juga memiliki mutasi Covid 19 sendiri, yakni B.1.1.617 yang diduga tidak kalah menular.

Leave a Reply

Your email address will not be published.