Pengorbanan Kontingen DKI Demi Berlaga di PON Papua: Rela Tidak Bertemu Keluarga Selama di TC PPOP

Ratusan atlet DKI Jakarta yang akan berlaga di PON XX Papua, rela tidak bertemu keluarganya selama menjalani masa latihan di Pusat Pelatihan Olahraga Pelajar (PPOP) Ragunan, Jakarta Selatan. PPON menjadi salah satu lokasi pemusatan latihan bagi para atlet DKI Jakarta yang akan berlaga di kompetisi olahraga multievent empat tahunan tersebut. Setidaknya, 250 hingga 300 atlet DKI Jakarta telah menjalani pembinaan di pemusatan latihan tersebut selama hampir dua bulan.

Dalam kurun waktu tersebut, para atlet DKI Jakarta tidak diperkenankan untuk meninggalkan area pemusatan latihan, demi mengantisipasi kemungkinan tertular virus Covid 19. "Para atlet kontingen DKI tidak ketemu keluarga juga. Sekalipun dia izin keluar (PPOM), harus kembali dengan menunjukkan hasil PCR tadi," jelas Gde. "Jadi salah satu pengorbanan para atlet untuk bisa berada di PON itu merelakan untuk berpisah sementara dengan keluarga," imbuh dia.

Gde menjelaskan, pemusatan latihan diperlukan para atlet Ibu Kota demi mempersiapkan diri sebaik baiknya menyambut PON XX Papua. Kontingen DKI Jakarta, kata Gde, bertekad membawa kembali gelar juara umum PON, yang pada 2016 silam direbut provinsi lain. "Kita harus terus mensiasati agar bagaimana atlet itu tetap berlatih untuk menghadapi PON."

"Karena adanya PPKM, PPOP di Ragunan, yang sebenarnya digunakan untuk para pelajar, sementara ini dimanfaatkan untuk atlet atlet pelatda PON," ujar Gde. Ada sejumlah aturan ketat berkaitan dengan pencegahan penularan Covid 19 bagi para atlet DKI yang berada di pemusatan latihan PPOP Ragunan. Pertama, para atlet yang berada di PPOP Ragunan harus sudah divaksin dua dosis lengkap.

Kemudian, demi memastikan area pemusatan latihan tersebut tetap menjadi zona hijau, alias aman dari Covid 19, tidak sembarangan orang diperbolehkan masuk. "Orang sembarangan tidak masuk begitu saja tanpa izin, tanpa dicek kondisi kesehatannya. Apalagi ke ruang atlet tidak boleh orang luar," ujar Gde. Para atlet maupun pelatih yang berada di PPOP Ragunan, bila mendapatkan kiriman barang, tidak bisa langsung menyentuh barang tersebut.

Barang barang yang dikirimkan kepada para atlet di PPOP Ragunan, harus disemprot disinfektan, demi memastikan aman dari virus Covid 19. "Jadi semuanya ada prosedur dan SOP," tegas Pembina Tim Wushu DKI Jakarta tersebut. Gde menjelaskan, aturan aturan berkaitan dengan pencegahan penularan Covid 19 tersebut, diterapkan secara ketat demi melindungi para atlet DKI Jakarta jelang gelaran PON XX Papua.

"Jangan sampai di sana, tempat atlet berlatih, jadi klaster. Apalagi dalam waktu dekat menghadapi PON itu, memang harus kita jaga dari kemungkinan kemungkinan adanya penyebaran virus," kata dia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.